Monday, April 25, 2011

review: kerana terpaksa

Jumaat lepas, aku ambil kesempatan (mencuri kesempatan, sebenarnya) menjejakkan kaki ke PWTC untuk KL International Book Fair 2011 (KLIBF2011). KLIBF2011 bermula dari 22 April 2011 hingga 1 Mei 2011. Penggila-penggila buku aku pasti tidak tega membiarkan diri sendiri tidak menjengukkan wajah ke sana. Rugi woi!

Aku pergi, matlamat sudah tetap sebenarnya. Aku nak beli tiga buku keluaran syarikat penerbitan Amir Muhammad, FIXI. Tapi itu cerita lain. Cerita kali ini, cerita tentang novel tulisan seorang teman yang aku kenali melalui Twitter. Seseorang yang aku cukup suka penulisannya melalui blognya yang turut terselit artikel-artikel dari kolumnya di Sinar Harian. Ini bukan bodek atau kerana terpaksa ye, ini jujur.

Okey, aku dah kata aku akan buat review novel beliau, maka aku kotakan kata-kata aku. Perlu diingat, aku bukan pembaca novel Melayu yang tegar. Aku sedikit skeptik dengan novel Melayu dan aku suka stereotaip novel Melayu. Tapi tak kesemuanya, hanya sesetengah novel Melayu. Yes, I am snobbish like that. Tapi tak bermaksud aku tak layak buat review, kan?


Kerana Terpaksa mengisahkan seorang gadis, Suria dan seorang pemuda, Tengku Haizal. Mereka bertemu, berkenal dan menyulam kasih ketika masih di bangku sekolah. Suria hanya seorang anak gadis yang lahir di dalam sebuah keluarga biasa, golongan orang kebanyakan yang perlu bekerja untuk mencari sesuap nasi. Tengku Haizal pula datangnya dari generasi berdarah biru yang tak kenal erti susah.

Kata orang, enggang sama pipit manakan terbang bersama. Sejak dari mula, hubungan antara Suria dan Tengku Haizal mendapat tentangan maha hebat dari bonda Tengku Haizal. Dugaan demi dugaan mendatangi sepasang kekasih ini, dari zaman persekolahan hingga ke universiti dibawa hingga ke alam dewasa. Rasa kasih, cinta, ragu dan marah berlaga dari masa ke semasa. Tak pernah perhubungan mereka dilanda tenang.

Membaca Kerana Terpaksa seolah-olah seperti sedang menonton sebuah drama Melayu di TV3. Ada orang baik, ada orang jahat. Ada orang biasa, ada Mak Datin. Ada cerita cinta. Aku orang kebanyakan, maka aku rasa aku serasi dengan watak Suria. Aku faham dengan dilema Suria, dengan kekeliruan dan keraguan Suria. Dan aku juga faham dengan kekerasan hati dan kedegilan Suria. Fool me once, shame on you. Fool me twice, shame on me. Begitu pepatah Inggeris yang aku rasa Suria gunapakai.

Watak Tengku Haizal pula... macam mana nak kata ya? Ya, dia anak orang kaya. Tapi anak orang kaya ni tak ada wawasankah? Tak ada cita-citakah dia? Kerjanya mengejar cinta Suria, dari negara sendiri ke negara orang. Geram jugak aku dengan si Romeo (bak kata Suria) ni yang semacam terlalu taksub dengan Suria. Kalau aku, aku tak mahu hidup dengan lelaki macam ni. Memangla kaya, tak payah bekerja, tapi apa jaminan masa hadapan? Contoh apa yang diberi kepada anak-anak kelak?

Olahan karakter-karakter lain dalam Kerana Terpaksa adalah hampir realistik. Ibu yang garang dan tegas namun cukup menyayangi anak-anaknya, bapa yang tidak banyak bicara namun apabila mulutnya dibuka, penuh dengan maksud dan pengajaran. Adik-beradik yang tak lokek membantu bila diperlukan. Ikatan keluarga yang aku kira semua orang boleh faham.

Jalan cerita Kerana Terpaksa pun, aku kira, semua orang boleh faham. Ringkas sahaja. Cerita cinta dua insan yang mendapat tentangan. Cuma aku rasa kalau penggunaan loghat Terengganu diselitkan sekali-sekala di dalam dialognya, akan lebih realistik. Kedua-dua mereka berasal dari Terengganu, jadi aku rasa ada kekurangan bila dialong-dialognya dituturkan seperti orang KL yang bercakap. Kalau boleh diselitkan perkataan "lof" (menggantikan perkataan "love" yang ditutur dalam loghat Inggeris), aku rasa sepatah dua perkataan di dalam loghat Terengganu takkan menggugat pemahaman pembaca.

Aku juga semacam seorang spelling gestapo, laju je nampak kesalahan ejaan. Tapi tidaklah banyak sampai merosakkan pengalaman membaca Kerana Terpaksa. Terganggu saja sedikit dengan kepelbagaian ejaan dissertation. Kalau ejaan lain-lain keliru pulak pembaca nanti dengan bahasa akademik ni. Ada dua tiga lagi typo tapi tak ingat. Itu tandanya, ia tak penting pun.

Secara keseluruhannya, bagi aku, sebagai sebuah percubaan pertama, Kerana Terpaksa mampu menandingi novel-novel Melayu dalam genre yang sama yang sedia ada di pasaran. Tiada yang kompleks, yang renyah tentang Kerana Terpaksa. Aku enjoy membaca hasil pena penulis ini. Aku menyumpah-nyumpah si bonda Tengku Haizal dengan onarnya. Aku berfikir sejenak bila pilihan bonda Tengku Haizal mengatakan bahawa "Love is overrated". Itu maknanya penulisan Ilham Kalsom berkesan. Dan bagi aku, itu sudah cukup bagus.

Ya, aku nak tunjuk dekat semua orang bahawa akulah orang pertama yang dapat autograf beliau.


Sekian, terima kasih.



Nota kaki: Ulasan dilakukan dengan hati yang rela dan bukan kerana terpaksa. Tiada sebarang unsur-unsur rasuah terlibat dalam proses pembikinan ulasan yang tidak seberapa ini. Aku bukan seorang pengulas/pengkritik profesional, hanya menaip dari sudut pandangan aku sendiri. Jika ada yang tersentuh hati, maaf dipohon.


6 comments:

  1. dem. mula2 aku baca title aku pk ko wat review sebab dipaksa. LOL. one good review though

    ReplyDelete
  2. re-arrange: Kahkahkahkah. I thought so. Sebab tu ada nota kaki tu.

    ReplyDelete
  3. Johnny boy: Now can add in Goodreads, yeah?

    ReplyDelete
  4. Added. My birthday gift for 'Kak Som'. :)

    ReplyDelete
  5. Johnny: Thanks, dearie!

    ReplyDelete

Words could heal... or it could hurt or maybe, it won't bring any difference. Either way, just type away!